Apa itu Sango Coin, Pendamping Bitcoin Afrika Tengah?

Facebook

FacebookIndonesiaredditpinterestlinkedinsuratoleh bulu

Jika Anda belum pernah mendengar beritanya, Republik Afrika Tengah mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah tahun lalu. Itu mengikuti jejak El Salvador dalam lebih dari satu cara. Presiden El Salvador adalah pendukung setia Bitcoin, begitu pula presiden CAR, Faustin-Archange Touadera. Dia telah menyuarakan dukungannya untuk crypto dan Bitcoin online, menyebut yang terakhir ‘uang universal’.

Setelah menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, Republik Afrika Tengah juga bergerak untuk membuat token crypto baru – Sango Coin. Mengapa demikian? Apakah Sango penting untuk rencana Bitcoin negara? Faktanya, ini lebih dari sekadar pendamping, tetapi merupakan bagian integral dari rencana negara untuk mengintegrasikan Bitcoin lebih lanjut.

Token, Bukan Mata Uang

Ketika rencana untuk crypto milik negara diumumkan, banyak yang melihatnya hanya sebagai mata uang yang didukung pemerintah. Namun, teknisi utama yang mengawasi perkembangannya, Mamadou Moustapha Ly, mengatakan bahwa ini adalah token, bukan mata uang. Dia juga mengatakan bahwa ada pembagian yang bersih antara Sango dan Bitcoin. Undang-undang CAR dengan jelas menyatakan bahwa Bitcoin adalah mata uang resmi negara, sedangkan Sango Coin adalah proyek untuk negara bagian CAR.

Mengapa ini penting? Sango menawarkan peluang berbeda bagi investor asing. Diantaranya adalah paspor CAR, kewarganegaraan dengan investasi, keunggulan pemerintahan, dan banyak lagi. Membeli Sango pada dasarnya berarti membeli tempat tinggal di CAR, tetapi tanpa berinvestasi ke dalam mata uang yang didukung pemerintah.

Kenapa ini terjadi? El Salvador mengadopsi Bitcoin, tetapi tidak menghasilkan token crypto sendiri. Nah, El Salvador awalnya mengizinkan orang asing untuk membeli e-residensi dengan menginvestasikan 3 BTC. Undang-undang itu kemudian dibatalkan. Di CAR, membeli e-residensi hanya diperbolehkan dengan investasi lebih dari $6.000 dalam koin Sango dalam jangka waktu 3 tahun. Melalui penggunaan token, investor asing juga dapat mengakses sumber daya strategis negara.

Dengan berinvestasi di dalamnya, mereka akan berbisnis di CAR dengan menggunakan Bitcoin jika mereka mau. Begitulah keduanya terhubung. Uang yang terkumpul melalui penjualan Sango akan digunakan untuk membeli Bitcoin, yang merupakan alternatif yang lebih layak daripada permainan kucing dan tikus El Salvador dengan volatilitas BTC.

Prioritas Berbeda

Pengadopsi Bitcoin biasanya memuji cryptocurrency sebagai solusi untuk banyak masalah mereka. Namun, Republik Afrika Tengah memiliki prioritas lain. Prioritasnya adalah pendidikan, air bersih, pendidikan, dan konektivitas internet yang lebih baik. Negara membutuhkan investasi dengan cepat, dan cara terbaik untuk mendapatkannya adalah melalui investasi asing di Sango.

Banyak ahli menyebutnya jalur cepat untuk mengarahkan investasi asing. Penggunaan token kripto—bukan mata uang—memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dan kecepatan saat melakukan transaksi. Ini mengurangi risiko penipuan dan menghindari semua birokrasi. Singkatnya, ini adalah alternatif yang jauh lebih baik daripada memasukkan arus kas ke dalam negeri karena tidak menyentuh dolar.

Sango juga memungkinkan pemerintah untuk dengan mudah mengontrol aliran dana. Risiko pelarian modal berkurang secara signifikan, dan ini merupakan cara cepat untuk memindahkan pendapatan yang kuat. Ini adalah bagian integral dari rencana negara untuk mengadopsi dan menggunakan Bitcoin, jadi masih harus dilihat bagaimana cara kerjanya.

Author: Kyle Ross