Kepemilikan Bitcoin Masih Legal di China Meskipun Ada Larangan Crypto Sebelumnya

Facebook

FacebookIndonesiaredditpinterestterhubungsuratoleh bulu

Setahun yang lalu, China mengulangi keinginannya untuk mendorong kembali pemegang crypto dengan melarang kepemilikan. Undang-undang baru ini jelas didorong untuk mendukung Bank Rakyat China yang berencana untuk memperkenalkan aset virtualnya sendiri. Tapi, 12 bulan kemudian, keadaannya jauh berbeda. Larangan belum dicabut, namun pemegang crypto di China masih dilindungi oleh hukum.

Yang mengejutkan semua orang, China belum secara terbuka melarang kepemilikan cryptocurrency. Itu telah dilakukan dengan tekad yang cepat dalam hal menambang, tetapi Anda masih bisa memiliki Bitcoin di China dan menghindari penangkapan. Dikenal sebagai salah satu negara paling bermusuhan di dunia terhadap Bitcoin, China sebelumnya telah melarang operasi pertukaran kripto di negara tersebut.

Semua Pemegang Crypto Masih Dilindungi

Pemegang Crypto di China saat ini dilindungi jika terjadi pencurian, pelanggaran perjanjian pinjaman, atau penyelewengan. Hal ini ditegaskan oleh David Lesperance dari firma hukum Lesperance & Associates. Dia menekankan bahwa pertukaran crypto masih dilarang di China, tetapi ketika menyangkut memegang Bitcoin, semuanya berbeda.

Perusahaan Lesperance baru-baru ini menangani kasus yang melibatkan pelanggaran pinjaman yang dibuat dalam Bitcoin. Terdakwa tidak berhasil membayar 50.000 LTC yang dipinjam, memicu preseden pengadilan besar yang go public di China. Setelah pertempuran panjang, Pengadilan Menengah No. 1 Beijing memutuskan bahwa terdakwa, Ding Hao, berutang sisa jumlah Litecoin kepada pemberi pinjaman, Zhai Wenjie.

Ding Hao dengan cerdas mencoba menghindari hukum dengan argumen bahwa People’s Bank of China secara resmi melarang pertukaran dan transaksi kripto tahun lalu. Namun, pengadilan telah secara resmi menyatakan bahwa Bitcoin dan Litecoin masih dianggap milik, bahkan jika dibuat di dunia maya. Ding Hao sekarang harus menggigit peluru dan membayar sisa Litecoin ke Wenjie, yang akan sedikit memusingkan mengingat harga hari ini.

Ketika dia mengambil pinjaman 50.000 LTC, itu bernilai $3 per koin. Itu tujuh tahun yang lalu. Sementara itu, harga LTC telah melonjak lebih dari 1.800%.

‘Jangan Menarik Kesimpulan Positif Apa Pun’

Lesperance mengatakan bahwa komunitas crypto tidak boleh menarik kesimpulan positif dari kasus ini. Menurut dia, itu adalah sengketa pinjaman komersial diselesaikan di bawah aturan hukum properti normal. Namun, penggemar crypto berpegang teguh padanya, menafsirkannya dengan cara lain. Ini menunjukkan bahwa kepemilikan kripto di China belum dilarang, membuat perdagangan komersial properti ini legal.

Banyak penduduk setempat percaya bahwa PBoC tidak pernah melarang individu dari perdagangan mata uang. Mereka percaya larangan itu hanya berlaku untuk pertukaran crypto. Meskipun kami tidak akan begitu cepat untuk mencoba keberuntungan Anda, kasus terbaru menunjukkan bahwa hal-hal yang jauh berbeda dari yang dimaksudkan semula.

Meskipun perdagangan crypto tidak ilegal, berdebat dengan bank akan menjadi masalah besar. Mereka menganggap segala sesuatu yang berkaitan dengan crypto ilegal, jadi semoga berhasil memenangkan kasus itu.

Author: Kyle Ross